31.3.10

jadi bingung akunya

jadi begini. semalem siabang telf. bentar doang sih, abisan dia ngantukan skrg. kta ngomong biasa aja. sampe akirnya jadi ga biasa karena dia mengatakan sesuatu.

eh yang, kmrn kan aku ke rmh tio pas sblm les, trs aku ketemu kakakku. trs dia moso nanyain kamu.

hah?
nanyain apa coba?
lalu menurut dia, si kakaknya ini penasaran sm gw. pengen tau gw yg mana bocahnya. trs nanyain

jadi nanti agustus lo langsung?

hah?
apanya yang langsung?
untungnya siabang cerdas,sehingga bisa mengcounter omongan si kakaknya ini dengan jawaban yang gemilang. yaitu jawaban yang sudah memiliki standar tertentu berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak.

tidak berhenti sampai dsitu, si kakaknya ini berusaha memancing2 pembicaraan lebih lanjut tentang gw. doh. dan siabang juga menambahkan bahwa memang ibunyalah yang telah bercerita. ga heran. gini ni ibu2 kalo punya anak bontot yg msh bujangan. gosip menyebarrrr, menyeruak ke permukaan. semuaaaaaa orang harus tau. gagal deh rencana gw untuk tetap diam2 sampai malaikat datang.

dan si kakaknya ini juga maksa pengen ngerampok henpon siabang dengan alasan ingin melihat muka gw. keuntungan lain punya pacar ga lenjeh: muka gw tidak tersebar kemana2 dalam pose yang seronok. yaiyalah, siabang ini begitu lempeng sehingga ga butuh poto muka kta bdua ada di henponnya. cuman sebiji noh muka gw dsono. itu bikinnya juga pas awal2 pacaran banget. saat si teman2 yang jenaka (baca: kiki, titu, tipip, pur) memaksa ingin liat muka siabang krn dulu msh hot2nya. hahahaha. dan si kakaknya ngeh kalo tu poto udh jadul. dan dia minta yang laen. dan langsung kecewa pas diubek2 henponnya dan tetep aja gw ada muka gw. hahahaha. i love you abang. kan jadi malu akunya kalo mukanya kepublish.


cerita siabang ini bikin gw mikir lagi. bukan gak mau, bukan ragu2 juga. jadi agak ada ganjalan aja. i swear im still excited with the idea of getting mar****. tp bingung aja gw. takut. gw sangat keganjel dengan ide "bertemu dengan calon2 extended family gw". hmmm. mungkin doktrin emak gw begitu kencang di kepala gw. gw inget banget dulu nyokap gw pernah bilang

tantangan seorang perempuan adalah menaklukkan hati ibu mer*** dan kakak perempuan. anak laki2 itu milik ibunya, dan kamu harus berjuang keras untuk mengambil si anak laki2 dengan cara yang sangat halus. karena bagaimanapun juga si ibu pasti merasa kehilangan anaknya. bersyukurlah kalo kamu nantinya menghadapi ibu mer*** yang terbuka dan bisa menerima kamu apa adanya. krn walaupun dia tidak banyak bicara, belum tentu semua ibu mer*** menganggap kamu bebas dari kecacatan. mama berharap kamu bsa dipertemukan dengan laki2 yang ibuya bisa menerima kamu apa adanya nanti, tapi seringkali ada ibu mer*** yang tetap saja menganggap menan**nya punya cacat walaupun sdh bertahun2 hidup bersama.

doktrin nyokap gw sukses bikin gw bertekad keras buat ga pernah punya cacat di depan ibu mer*** dan kakak perempuan. apalagi setelah nyokap gw cerita perjuangannya dia buat menjadi is*** yang sempurna buat bokap gw di depan eyang gw. menurut gw, nyokap gw itu sempurna. well organized, mengabdi sm suaminya, mandiri, tidak banyak menuntut, pekerja keras, perhatian sama suaminya dan keluarganya, selalu menjaga hubungan baik terutama sm si ibu (mengingat bokap gw udh ga punya bokap dari sma), pinter, visioner, well planned, mengurus anak dan rumah dengan baik dan benar, dan semuanya lah. not to mention perfect educational & family background. my mother is so perfect.

tapi tidak menurut eyang gw. bokap gw adalah anak laki2 kesayangan eyang gw. anak laki2 di keluarga bokap itu cuman 2. dan bokap gw adalah anak laki2 paling kecil, nomer 7 dari 8 orang. bagaimana pula si ibu tidak mencintainya? dan bokap gw adalah si anak laki2 yang benar2 mengurusi ibunya, tidak seperti anak laki2 pada umumnya. anak mami kali ya? gataulah.

dan menurut nyokap gw, dari pertama nyokap gw merit, si eyang gw ini tidak pernah suka sama nyokap gw. selaluuuuuuuu aja ada yang salah. apalagi pas bokap gw sakit. gila, ga terima gw denger cerita nyokap gw. kalo dia bukan ibu yg disayang2 bokap, bukan eyang gw langsung, dan umurnya belom banyak, udah gw bejek2 kali tu. tega banget. belom lagi semuaaaaaaaa kakak2 perempuannya bokap gw. ada 5 biji bok. LIMA BIJI. gw aja horor dengernya. semua adaaaa aja yang ngritik nyokap gw. tp dasar nyokap gw, lempeng aja dia. yaaaaa yg penting ga keliatan lemah di dpn mereka. nyokap gw tetep suka nangis kok dibelakang. nangis sama gw. dan kalo nyokap gw lagi nangis, rasanya bumi pengen gw kocok2! pengen gw uber tu orang2 yg nangisin nyokap gw. mana sini? bacok2an sm gw kalo brani! sianji**! hebatnya nyokap gw, sampe detik ini masih sanggup berhubungan baik sama keluarga bokap gw. sangat baik. see? my mother is the best. even u guys cannot be as good as my mom. not even close!

jadi, setelah doktrin itu nempel di kepala gw, gw bertekad tidak akan mengulang cerita nyokap gw. tidak ada orang yang bisa merendahkan gw. jangan sampe ada yang bisa mengurut kecacatan gw. yaaa kecuali emang gw parah banget sehingga langsung bsa dicacat. jadi gw bertekad meminimalisir faktor2 yang bisa membuat gw dicacat sama ibu mer*** dan para kakak i*** (mengingat kakaknya ada 3, dikali 2, sama dengan 6 biji). sehingganyalah saya hanya ingin mengundur2 pertemuan dengan calon ibu mer*** dan kakak i*** hingga saatnya nanti saya siap dengan segala tameng dan nyaris sempurna di muka mereka. my guy loves me for who i am, so why bother lookin for my negative side?

gw pengen ketemu mereka saat mereka sdh tidak bisa nyacat gw. pengennya si pas gw udah kelar kuliah, udh kerja yang bener, jadi siap buat diambil sm anaknya. dan gw jg pengen pas udh siap secara appearance. sehingga tdk bsa nyari2 cacat gw. yaaa kecuali cacat2 yang ga bsa gw handle ya.

tapi sayangnya rencana gw berantakan. siabang wisuda membuat gw harus segera bertemu calon mer***. akh. dan yg lebih dulu lagi, wkt gw balik dari sini, dia jemput gw bareng kakaknya 2 biji. sehingganyalah gw panik krn tanpa persiapan ketemu merekanya. tp kakaknya yg dulu itu sangat friendly. apalagi kakak iparnya, dia itu cw, masih muda, dan gw kayak ngaca. anjrot. yaaaa sama lah sm gw. makanya dia juga ga banyak komentar kali pas liat gw. hahahaha. cakep.

waktu bertemu dengan ibunya, gw mo mati rasanya. setengah mati gw usaha supaya ga kliatan brantakan di depan dia. ohhhhhhh migot. yaaa so far so good. ibunya welcome, bapaknya juga. tapi dalam hati siapa yang tau? kalo ngobrol si semuanya baik2 aja, gw bisa jawap pertanyaan dengan baik.

tapi ada satu yang mengganjal. kembali masalah kuliah. seperti yang sudah gw perkirakan sebelumnya.

oh. agustus? aduh masih lama dong?

shyt man. hell-o! biasa aja kali kalo gw kelarnya agustus! gw kuliah s1, 4 taun. dan sekarang baru 3,5 tahun. knp protes?? maksutnya gw kelamaan gtu suru nunggu ampe agustus?? dan hell, maksa bok pengen ketemu nyokap gw. segera. lagi-lagi, untung siabang telah menjalankan kesepakatan yaitu menjawab sesuai standar yang telah kami sepakati berdua. slamet deh gw. ga perlu liat nyokap gw syok krn anaknya yang kuliahnya masih mencong ini mau diambil orang. akh.

panik. panik. panik.
gw selalu panik kalo mikir masalah ini. cukup baikkah gw di mata mereka? cukup baikkah gw sehingga mereka bisa mempercayakan anak kesayangannya buat gw? cukup baikkah gw untuk menjadi seseorang yang nantinya akan masuk kedalam lingkungan mereka?
aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkhhhhhhhhhhhhhhhhhh.

gw juga takut sama sesuatu.
begini, gw punya mimpi. banyak banget. mimpi2 yang udh gw cicil dari dulu. dan terus bertambah sampe sekarang.
dan bertemu dengan siabang membuat gw harus mengubah, bahkan menghilangkan beberapa hal dari rangkaian mimpi gw.
lebih parahnya lagi, dengan mengabulkan permintaan siabang, berarti gw kehilangan -- kehilangan -- beberapa mimpi gw secara paksa karena memang sudah tidak memungkinkan.
sehingga sekarang gw tinggal punya beberapa hal yang bisa gw realisasikan. dan gw akan berusaha keras mewujudkan sisa mimpi gw sebisa mungkin.

nah, gw takut dengan bertambahnya standar2 hidup gw ini, gw takut mereka ga bsa terima. karena dengan mewujudkan mimpi2 gw ini, pastinya gw harus juga mengorbankan beberapa hal, secara spesifiknya adalah mengenai hubungan dengan siabang. bagaimana ini? gw takut gw tidak bisa sehebat nyokap gw. nyokap gw bisa membagi diri dengan sangat hebat sehingga ga ada satupun aspek yang keteteran. nah gw? cuma tuhan yang tau.

takut ah.
ini yang bikin gw kadang2 maju mundur. excited about getting mar*** in such young age, but unhappy about the idea of giving up dreams. krn hampir 90% mimpi gw bakalan cuman tinggal cerita. yayaya, gw tau, setiap keputusan pasti ada konsekuensinya. gw emang maruk. ga mau rugi. gw pengen semuanya keturutan. melanjutkan mengejar mimpi, tapi juga bisa meneruskan rencana yang sudah berjalan saat ini. gw bingung. dan kalo ditanya, gw ga mau berentiin rencana ini. million girls are dying to have such plan, such fortune. tp kenapa gw malah menghancurkan semuanya. its a gift. gw minta itu sendiri sm tuhan. skrg begitu dkasi, knp gw malah mau mangkir? ga mungkin ini. bisa kualat gw nanti. akh. tp kalo pas mikirin masalah mimpi....gw juga sedih krn ga bisa ngelanjutin usaha realisasi mimpi. dan gw sangat iri kalo liat temen2 gw yang masih bebas ngejar mimpinya. gw? stick to the plan.

hhhh. entahlah. mungkin nanti semakin dekat semakin dekat gw akan kembali solat istikharah. semoga siabang mau mengerti. berilah saya kesempatan untuk sebentar saja menikmati kehidupan mandiri saya. dan beri saya kesempatan untuk tetap mengejar mimpi. entah apa lagi tekanan yang akan menunggu di kemudian hari, tapi semoga saya masih hidup dan bisa menghadapinya dengan jantan. amin.

3 comments:

Mutia said...

huaaa angggiiiaaa!!!
bgini ternyata klo punya pacar udah mapan. jalanin aja nggi. you know what the best for you is. good luck. dan kyanya taun dpn gw bakal dpt undangan nih :D
aaaaaaaaaah gw yg deg2an jadinyaaaa

si gya gya bego said...

awwww. hahahah yaaa bgtu lah. kan great options come with great consequences. entahlah..semoga memang ini yang terbaik buat aku. hahaha undangan mah urusan gampaaangg

Mutia said...

amiiin aminnn amiiin.