21.4.10

Abusive relationship


Sekitar seminggu yang lalu, sahabat gw sms. Isinya agak bikin gw merinding. Gw sama dia emang jarang banget smsan, emang skalinya smsan, isinya pasti curhatan ato bneran lawakan. Jadi setelah sekian lama dia ga sms gw, tiba2 muncullah sms ini. Smsnya panjang benjet, ampe sempet broken di hp gw krn penyakit gw yang ga ilang2: males bersihin inbox. Stelah gw bersihin inbox,baru deh si sms bsa gw baca lengkap. Yaa kalo mau dibikin singkat, isinya kira2:
Gi, gw pengen cerita. Gw takut sekarang gw ada di abusive relationship. Tp gw takut terlalu cepet nyimpulin. Tp kl gw ga cerita takutnya gw bakal jd cw yg di abuse tapi ga sadar trs tetep bertahan di relationship itu. Jadi setiap gw ngalamin abuse itu, gw akan cerita sm lo. Kalo frekuensinya nambah,lo bsa nyadarin gw dr situasi ini. Pacar gw ga mukul, dia ga pernah mukul. Tapi dia lbh ke arah emosi. Dia suka treak2 ke gw. Even di skype. Gw ditreakin di skype,trs gw off, ga sms, ga hubungin dia. Dia jg gtu. Dan td pagi akirnya gw sms dia trs dia minta maaf.tp bukan minta maaf krn treak2 ke gw. Dan dia harus gw samperin duluan br mau minta maaf. Tp gw baru ngrasain ini sekali. Gw akan cerita terus sm lo,jd lo bsa ingetin gw.

Tetep panjang jg ye jatohnya. Hahaha emang kaga bsa dbikin pendek sih. Krn ada yg harus gw sensor juga si, jd jatohnya sbnrnya gw cuman rephrasing aja hehehehe.
Abusive relationship? Cerita lama. Sampah. Wabah. Tragedi.Ilusi. Sihir. Kampret. Hasyu.
Cuman itu yang bsa gw bilang tentang topik ini. Familiar? I bet u will. Yaaaa memang itu cerita lama. Dan dia beredar sangat luas, di segala penjuru dunia. Di berbagai jenis relationship. Di setiap tingkat masyarakat. gw sendiri adalah salah satu dari berbagai kasus abusive relationship. I said berbagai coz ive seen soooooooooooooooooooooooooooooooooo many cases. Mine doesn’t count.

Menurut gw, jelas abusive relationship itu ga cuman masalah dipukul atau memukul. Tapi juga menekan secara psikis dan membatasi ruang gerak. Yang jelas2 bsa kita liat memang kalo ada kasus relationship yang melibatkan pukul memukul dan lempar melempar, atau juga tusuk menusuk dan sayat menyayat. Klasik. Jaman sekarang mah ga cuman mukul doang, bsa lebih sadis macem lempar melempar (contoh: marah trs pacarnya dilempar ke mesin cuci), trs tusuk menusuk (ini sadis, kayak kalo marah bawaannya pengen bunuh orang,jadi pacarnya dtusuk pake piso lipet yg selalu dikantongin), ato sayat menyayat (contoh: membuktikan cinta dengan menyatukan darah. Ato bisa juga berkaitan dengan kelainan macam sadomasokisme. Ikh.). serem gila. Naujubilahiminjalik. Jangan sampeeeeeeeeeee gw dan keluarga besar + temen2 gw ampe 7 turunan ada yg ngerasain.

Nah selain abuse yang melibatkan berbagai kegiatan fisik, abuse yang ga keliatan adalah masalah psikis. Ini yg gawat. Ilusi kata gw. Knp ilusi? Krn korbannya kaga nyadar. Yakin gw. Kecuali tiba2 muncul pencerahan yang menyadarkan si korban. Menurut gw, ini abuse yang menimpa sahabat gw. Untungnya dia kuliah psikologi, jadi dia agak2 sadar dan bisa bikin tindakan preventif. Yaaa dia sendiri biasanya ngurusin masalah ginian sih. Jd bisa liat dengan jelas pertanda2nya. Walaupun begitu, gw sempet ngerasa ada yg missed. Krn dia baru nyadar sekarang. Padahal dia suka cerita sama gw sekitar 2 kali. Masalah ginian juga. Cuman gw blm brani nyimpulin apalagi ngomong ke dianya. Tar dkira gw suujon lg. haah.

Abusive relationship yang menyangkut hubungan psikis ini memang benar2 ilusi. Kalo ga diperatiin bener2, memang ga bakal keliatan. Yang membuatnya semakin parah adalah krn korbannya paling banyak cw, yang kadang2 emang bego, mudah dikuasai perasaan, yg gampang nyemplung, yg gampang juga kebawa suasana, yang sangat amat gampang memaafkan, memberi kesempatan kedua ketiga keempat ketujuh, dan yang paling penting, cw yang gampang terbang2 kalo udah bawa2 cinta. Dibilangin I love you, langsung deh terbang2. Hah. Ini nih sasaran empuk. Bego ya cw? Susah juga sih, soalnya setelannya udh kayak gtu dari sononye, susah juga kalo mo protes.

Emang cw gampang banget kebawa suasana, kebawa emosi, kebawa perasaan. Emng cw gampang nangis. Dan ini yang biasanya dijadiin senjata pertama pria2 abusive. Contoh kasus: Ngamuk kalo liat cwnya nangis. HEH BACA NI YE SEMUA COWO SIALAN YANG SUKA NGAMUK KALO CWNYA NANGIS! Bukannya diliat dulu ni cw nangisnya knp, malah langsung ngamuk! Bisa aja kan ni cw nangis krn dinangisin cowonya? Bego lo! Emang suka ga mau disalahin si cowo2. Suka nyalain orang aja. Ya cw jga si. Tapi kan ga trs cowonya nangis trs cwnya bentak2. Ya udah gitu kalo cwnya nangis trs cowonya ngamuk2 nyuru diem, bukannya malah diem, YA TAMBAH NANGIS LAH CWNYA! BEGO! Kalo mau cwnya diem tu ya dirayu gtu lo, di cup cup. Disayang2, minta maaf lah dengan tulus, trs dibeliin eskrim kek, takoyaki kek, popcorn kek, sepatu kek, laptop kek, apa lah! Bukannya malah dibentak2. Sakit jiwa ih.

Ini nih, sering banget kan dari situ trs cowonya makn kesel krn cwnya ga diem2, lama2 dipukul deh! Skenario: Pertama direnggut dulu mukanya, trs dipegang kenceng2 dagunya, ditarik deket mukanya si cowo, muka cowonya kayak hasyu gtu, alisnya turun, matanya melotot, mukanya keringetan, rahangnya rapet. Trs cowonya ngancem: “BERENTI LO NANGIS SEKARANG! DIEM GA LO?!!” (biasanya udah lupa aku-kamu, sayang, cinta, bebi, ebeb, chayanx, honey, mama-papa, ayah-bunda, mami-papi, panda-manda, kanda-dinda, aa’-adek, mimi-pipi, mumu-pupu, dan panggilan2 syit lainnya.) trs mulai dilempar deh cwnya! Abis itu dideketin lagi, dipukul, trs dibanting lagi. Trakir, ditinggal pergi setelah sebelumnya disundut pake rokok. Anjir sadis. Bsa gw bunuh tu cowo pake garpu.

Sebelum gw semakin nyampah dengan berbagai skenario penyiksaan pria terhadap wanita, harus gw lanjutin bahwa this kinda relationship usually works on a cycle. Semua kejadian dan pertandanya akan berulang. Ga akan cuman sekali. Sekali dilakukan, mungkin khilaf. Oke,siapa sih yang ga pernah khilaf? Tapi kalo udah lebih dari sekali, itu sakit jiwa. Jadi memang harus diperhatikan siklusnya. Kalo sering kejadian, berarti harus segera melepaskan diri sebelum jaringnya makin meluas dan keberanian si pria semakin meningkat. Siklusnya biasanya gini: brantem-abuse-putus-maaf-balikan-brantem-abuse-putus-maaf-balikan-brantem. Muter aja terus. Maka waspadailah hubungan yang putus nyambung. Bukan gw nuduh orang yang putus nyambung itu pasti dlm abusive relationship tapi biasanya emang gitu.

Cw2 yang mengalami abuse biasanya ga bakal cerita sama orang lain. Pasti ada yang ditutup2in. banyak alasannya. Takut cowonya dikira kasar (padahal emang iya), mau menyelamatkan reputasi cowonya, masih sayang (syit yu), masih bisa ditolerir dan dimaafkan (apanya? Lu aja bego), bahkan krn diancam cowonya supaya ga banyak bacot. Jadi waspadailah perempuan2 yang suka berantem diam2, menangis semalam, dan ga bilang apa2 waktu ditanyain dia knp nangis. Bilangnya pasti gpp. Kuat kok. Bukan apa2. Ah masalah sepele. Sampah lo semua. Lo butuh bantuan!

Dalam bentuk yang lebih sederhana lagi, abusive relationship bekerja pada tahap pikiran. Menguasai pikiran si wanita. Termasuk ketika berantem dan prianya ngambek (padahal emang dia yang salah) dan kemudian menimbulkan rasa bersalah pada si wanita krn telah membuat si pria jadi marah. Padahal harusnya bukan si pria yang marah. Trs krn ga terima prianya jadi marah2 dan membuat wanitanya jadi takut. Terus2an merasa bersalah dan pada akhirnya ngemis2 lagi sama si pria supaya ga marah sama dia lagi. Ini sulit. Sering banget kejadian dan akhirnya si wanita bersedia melakukan apapun supaya si prianya ga marah lagi. APAPUN. Dan si pria tidak pernah merasa bersalah telah melakukan hal itu, dan tidak minta maaf walaupun sudah menyakiti hati wanitanya,baik krn sikapnya yang kurang menyenangkan, ataupun krn sudah membentak2 secara brutal dan menimbulkan rasa takut pada si wanitanya. Lagi2 krn cinta. Si wanita yang terlalu cinta tidak sanggup kalo harus melihat prianya dalam kondisi yang tidak bahagia. Ah cinta.

Bentuk lainnya bisa juga doktrin, atau pengekangan terhadap ruang gerak. Ya ini masuknya doktrin juga sih. walopun kadang2 ada yang frontal ngomong ‘aku ga suka kamu begini,’ tapi kadang2 ada juga yang aluuuuuuuuuuuuuuuuusssssssssssss banget ngomongnya. “sayang, kenapa sih kamu kok suka begitu? Aku ga suka kamu main sama si X, aku ga suka kalo kamu setiap minggu main basket panas2. dan kenapa sih kamu suka banget ke mol?? padahal Aku suka loh sama cw yang halus, hobi masak gudeg, suka nari jawa, jago membatik, rajin minum jamu, sama suka cium tangan kalo ketemu pacarnya. Pasti itu lebih baik deh buat kamu. Kamu bakalan keliatan lebih cantik, lebih halus, lebih anggun… dan orangtuaku pasti suka sama kamu..yah? yah?”

ANJIR SAMPAH LO!!!!!! Okey, mungkin itu emang kedengaran bagus. Apalagi kalo menyangkut perubahan ke arah yang lebih baik. Tapi gmn kalo itu juga berarti mengubah kepribadian dan keunikan yang ada di setiap perempuan? Moso semua perempuan harus bisa nari jawa, hobi masak gudeg, jago ngebatik, rajin minum jamu, sm cium tangan pacar?????? What the heck??? Kalo hanya beberapa hal tentang kepribadian yang pantas (contoh: kamu kalo duduk jangan ngangkang, jalan jangan buru2, ngomong jangan treak2, ketawa jangan ngakak, jangan suka misuh2) si gpp ya. Tapi kalo udah mau mempengaruhi hobi (nari jawa, ngebatik, masak gudek, minum jamu)???? Ga penting men. Emang lo pikir gw apaan??? Putri keratonn? Blm tentu putri keraton jg doyan begituan! Contoh lebih kontemporer mungkin: lebih banyak dandan dong, pake sepatu perempuan, rajin2 pake rok, belajar nyanyi, baju lebih feminin, bahkan yang justru lebih sampah kayak: jangan suka main sama cowok, jangan makan diatas jam 6 sore, jangan suka ngobrol drumah sampe malem,jangan ketawa di jalan, jangan sering ketawa, dan jangan suka pake sepatu warna pink. Anjir sampah lo! Idup lo ngapain aja si isinya????

Ya jadi menurut gw, abusive relationship itu juga termasuk keinginan salah satu orang untuk mengubah pasangannya, dan mengatur setiap sendi kehidupan pasangannya. Tanpa ada diskusi lebih lanjut. I really mean it. TANPA ADA DISKUSI LEBIH LANJUT. Which means si orang akan sangat tidak suka bahkan marah kalo keinginannya tidak dipenuhi. Ancamannya bisa mulai mukul, ato putus.

Indoktrinasi semacam ini juga berlaku untuk masalah seks. Ini tragedi. Cerita lama. Pembuktian cinta melalui seks. Watch this statements: Kalo ga mau tidur sama aku berarti kamu ga cinta aku. Aku pengen bikin kamu bahagia. Seks akan membuat kita lebih menyatu. Seks akan lebih mengharmoniskan hubungan kita. Seks membuat orang lebih bahagia dan karenanya aku ingin lebih membahagiakan kamu dengan seks. Aku akan bertanggung jawab sama kamu. Toh nantinya kta akan menikah, apa bedanya kalo kita lakukan sekarang?. Kamu ingin aku bahagia kan? Aku akan bahagia dengan seks. Aku menginginkan kamu seutuhnya. Aku ingin kita saling memberi dan menerima seutuhnya. Aku akan memberikan apapun untuk kamu, termasuk seks. Even, tidur dengan aku sekarang dan kita akan lebih cepat menikah karena orang tua kita akan segera setuju,soalnya kita sudah pernah tidur.

Familiar? Yes. Sampah sampah yang keluar dari mulut laki2 kalo ngajak tidur. Bajingan. Padahal mana yang kebukti? Ga ada. Tanggung jawab? Bullshit. Bikin bahagia? Sampah. Harmonis? Matamu. Memberi dan menerima? In your dreams!

Dan kalo dalam hubungan yang abusive, Pria tidak menerima penolakan. Tidak akan pernah. Jadi kalo kita nolak, ancamannya putus. Wanita2 yang terlalu cinta? Bisa mati denger bakal diputus. Hahahahahah sialan. Jadi mau ga mau pasti mau. Ujung2nya? Justru si wanita makin menderita dengan paksaan seks itu. Dan makin tertekan. Kalo makin protes, makin cepet ditinggal sama si pria. Mana bahagia? Mana tanggung jawab? Mana harmonis? MANA????? Ga bakal ada. Yang ada makin hancur. Apalagi wanitanya, krn sdh merasa tidak lengkap, makin hancur lah dia. Bisa bunuh diri. Penghargaan tertinggi buat wanita2 hebat yang masih bisa bertahan setelah berhasil keluar dari abusive relationship dan melanjutkan hidup. Salute!

Wanita diluar sana, berhati2lah. Abusive relationship mengintai siapa saja. Perhatikan tanda2nya. Ketika priamu menginginkan sesuatu yang tidak sesuai dengan kehendakmu, berhati2 lah. Bisa jadi dia mengarah kesana. jika kamu merasa frekuensi menangismu meningkat, berhati2lah. Terkadang menangis adalah suatu bentuk penolakan dirimu terhadap sesuatu ketika kamu tidak sanggup mengeluarkannya secara frontal. Women supposed to be loved for who they really are. Setiap wanita punya keunikan sendiri2, dan tidak ada yang bisa mengubahnya. Kamu hidup cuman sekali, jangan sampe terjebak dalam hubungan yang tidak sehat. Hidupmu adalah hidupmu. Hanya kamu yang bisa mengontrol hidupmu. Bukan orang lain. BUKAN ORANG LAIN, NOT EVEN YOUR BOYFRIEND. Baru jadi pacar aja belagu!

Lakukan hal2 yang bisa membuatmu bahagia. Dan menjadi bahagia bukan berarti menjadi orang lain, tapi hanya menjadi dirimu sendiri. KAMU BUKAN ROBOT. Tidak bisa diperintah. Kamu punya hati. Hati yang tidak boleh disakiti oleh siapapun. Bertahanlah untuk bahagia, tp jangan bertahan dalam suatu hubungan yang tidak membuatmu bahagia. KELUAR DARI SANA SEBELUM TERJERUMUS LEBIH DALAM DAN SULIT KELUAR.

Salah satu nasehat yang pernah gw terima, salah satu yang terbaik: jangan terlalu menghayati sebuah hubungan,jangan mencintai pria 100%. Bagilah cintamu yang 100% untuk pihak2 yang berbeda, bukan hanya untuk 1 orang pria saja (yaaa bukan trs prianya ada 7 ya. Maksutnya bagi2 kek ke sahabat, orangtua, keluarga, bahkan anjingmu). Tidak mencintai pria 100% akan membantumu terhindar dari abusive relationship krn kamu akan lebih mudah melepaskannya. Be careful for evil. Love yourself first. DAN MINTA BANTUAN KETIKA KAMU TIDAK SANGGUP MENGHADAPINYA SENDIRI. Bestfriends will do u a favor.


Dan buat seseorang yang sedang berjuang menghadapi abusive relationship tingkat akut, bertahanlah. Segera lepaskan begitu kamu siap melakukannya. Kamu terlalu berharga untuk dia dan hubungan semacam itu. U will always have me.


4 comments:

Mutia said...

tulisan mantab anggia!!!
like this very much!

si gya gya bego said...

awawawwww thankyouuuu! ini hasil menyendiri di tengah malam hehehe

adamrinaldi23 said...

panda-manda. ngahahahaha *ngakak lagi*

si gya gya bego said...

ahahahahahaha oiya ga semua orang tau panda manda!